Persiapan Penyelenggaraan Pertandingan Pencak silat


      Dalam penyelenggaraan suatu pertandingan perlu disusun terlebih dahulu jadual kegiatan yang direncanakan. Jadual kegiatan ini memuat kapan diselenggarakan kegiatan pertandingan, setelah itu disusun langkah-langkah persiapan yang akan ditempuh. Pertandingan pencak silat merupakan kegiatan yang harus dipersiapkan jauh hari sebelumnya (minimal 6 bulan), karena melibatkan banyak profesi lain yang terkait dan semua itu membutuhkan dana yang cukup besar.
      Tujuan persiapan adalah untuk dapat dilaksanakan pertandingan dengan teratur, tertib, lancar, dan sedikit gangguan/ hambatan yang mungkin terjadi. Kegiatan dalam rangka penyelenggaraan pertandingan   dapat dibagi menjadi tiga, yaitu : 1) persiapan pertandingan, 2) pelaksanaan pertandingan, dan 3) pasca pertandingan.

Persiapan pertandingan, dibagi menjadi dua :
a. Persiapan awal, yaitu persiapan jauh hari sebelum pertandingan, meliputi:
pembentukan panitia
pembuatan proposal
pengurusan prosedur perijinan
pengadaan trophy dan medali
pendaftaran peserta (tahap I, dan II)
Persiapan menjelang pertandingan, yaitu persiapan 1-2 hari sebelum pertandingan dimulai, meliputi :
rapat koordinasi panitia
persiapan gedung dan perlengkapan gelanggang (gong, stop watch, bendera, timbangan, body  protector, sabuk sudut, ember,  genetal protector)
persiapan blangko-blangko pertandingan (penimbangan ulang/ kesehatan, penugasan wasit juri, penilaian juri, keputusan pemenang, protes, naik banding)
persiapan seting tempat, dekorasi, dan dokumentasi
penimbangan pertama, technical meeting, looting
urutan acara dari pembukaan sampai penutupan

Pelaksanaan pertandingan, meliputi :
pembukaan
aparat pertandingan (sekretaris pertandingan, dokter, timer, wasit juri)
ATK, blangko-blangko pertandingan
kehadiran oficial serta jadual pertandingan
penimbangan ulang dan pemeriksaan pesilat
blangko penentuan pesilat terbaik dan juara umum
susunan penyerahan medali/ trophy

Pasca pertandingan pencak silat, meliputi :
rekapitulasi hasil pertandingan
evaluasi pelaksanaan pertandingan
pelaporan hasil penyelenggaraan pertandingan

C.  PENIMBANGAN, TECHNICAL MEETING, DAN LOTING
1. Penimbangan Berat Badan
         Dalam penjelasan peraturan pertandingaan pencak silat antarabangsa   penimbangan berat badan dilakukan dua kali, yaitu : a) penimbangan pertama dilakukan sekurang-kurangnya 6 (enam) jam sebelum dimulainya pertandingan pertama dalam suatu kejuaraan, b) penimbangan kedua atau penimbangan ulang dilakukan ( 15 (lima belas) menit sebelum pesilat yang bersangkutan mengikuti pertandingan sesuai dengan jadual yang ditentukan.
         Untuk memperlancar pelaksanaan penimbangan berat badan tahap pertama diperlukan minimal 3 (tiga) orang petugas, antara lain bertugas sebagai :
Pengecek persyaratan administrasi pendaftaran (satu orang petugas). Tugasnya mengecek akte kelahiran/ ijasah, persyaratan administrasi, dan rekomendasi dari daerah/ perguruan tinggi/ perrguruan pencak silat.
Pengecek pengesahan berat badan pesilat (satu orang petugas). Tugas mencocokkan ID card pesilat dan pengesahan berat badan sesuai dengan kelas yang diikutinya. Bagi pesilat yang belum memenuhi kelasnya pada penimbangan pertama diberi kesempatan waktu 1 (satu) jam untuk menurunkan/ menaikkan berat badan.
Penulis hasil keabsahan berat badan masing-masing kontingen (satu orang petugas).  Selanjutnya merekapitulasi masing-masing kelas seluruh peserta kejuaran pencak silat, termasuk jumlah seluruh peserta untuk mengetahui jumlah partai pertandingan.
Adapun perlengkapan yang perlu dipersiapkan dalam penimbangan berat badan adalah sebagai berikut :
Timbangan digital atau timbangan berat badan denngan satuan kilogram sampai  dengan gram.
Blangko keabsahan penimbangan berat badan  masing-masing kontingen.
Blangko rekapitulasi penimbangan berat badan masing-masing kelas.
           
2.  Technical Meeting (Pertemuan Teknik)
Setelah selesai keabsahan penimbangan berat badan tahap pertama dan diketahui hasil rekapitulasi jumlah peserta masing-masing kelas, maka dapat dilakukan technical meeting. Technical meeting dipimpin oleh ketua pertandingan dan dewan wasit juri dihadiri oleh delegasi teknik.
Hal-hal yang perlu disampaikan dalam pertemuaan teknik   adalah sebagai berikut :
Peraturan pertandingan yang dipergunakan dalam kejuaraan (Hasil Munas IPSI XII tahun 2007).
Kesepakatan teknis yang belum tertuang dalam peraturan pertandingan.
Penentuan juara umum dengan cara:
Perhitungan jumlah medali emas, perak, perunggu yang terbanyak.
Dengan menskor juara I nilai 5, juara II nilai 3, dan juara III nilai 1.
            d.   Penentuan pesilat terbaik dengan syarat:
Juara I atau medali emas
Memiliki teknik taktik yang baik
Memiliki sportifitas yang tinggi
Memiliki stamina yang baik
e.   Penentuan protes dan prosedurnya serta sanksi terhadap keributan bagi pesilat, manajer, maupun supporter (tingkat nasional setiap kali protes sebesar Rp 500.000,00).
Pembagian pool  peserta pencak silat kategori Tunggal, Ganda, dan Beregu.
Lain-lain yang dianggap perlu dalam pelaksanaan pertandingan.

3.  Loting (Undian)
Setelah pertemuan teknik ada kesepakatan dan disetujui, maka dilanjutkan dengan pengundian peserta kejuaraan dari masing-masing kelas. Dalam peraturan pertandingan  tidak ada pesilat yang diunggulan atau sistem seeded. Dengan demikian tidak ada pesilat kategori tanding yang diutamakan dalam penempatan di bagan pertandingan.
Nomor-nomor yang dipertandingan dalam kejuaraan pencak silat mengacu pada International Pencak Silat Federation yang dikategorikan menjadi 4 (empat) kategori yakni: 1) Kategori Tanding, 2) Kategori Tunggal, 3) Kategori Ganda, dan 4) Kategori Beregu.
Adapun sistem pertandingan kejuaran pencak silat ada dua, yaitu: 1) sistem gugur, dan 2) sistem pool.
  Sistem Gugur digunakan pada Kategori Tanding, yaitu pesilat yang sekali mengalami kekalahan, maka dia tidak dapat bertanding lagi. Pada Kategori Tanding diperebutkan juara I, II, serta juara III kembar.
Sedang Sistem Pool digunakan pada Kategori Tunggal, Ganda, dan Beregu (TGR). Pada penjelasan peraturan pertandingan pencak silat antarabangsa (1999: 16) disebutkan bahwa:
Bila pertandingan TGR diikuti oleh lebih dari 7 (tujuh) peserta maka dipergunakan sistem pool.
Tiga peraih nilai tertinggi dari setiap pool ditampilkan kembali untuk mendapatkan penilaian di tahap berikutnya, kecuali tahap berikutnya adalah final. Peserta tingkat final  adalah 3 (tiga) pemenang menurut urutan perolehan nilai dari tahap pool pertandingan sebelumnya.
Jumlah pool ditetapkan oleh rapat antara delegasi teknik, ketua pertandingan, dan dewan juri disampaikan kepada peserta dalam rapat teknik. Pembagian pool peserta dilakukan melalui undian dalam rapat teknik.
Setiap kategori minimal diikuti oleh 2 (dua) peserta, dan langsung babak final.
Untuk melaksanakan undian dibutuhkan minimal 4 (empat) orang petugas, antara lain bertugas sebagai berikut :
Pemimpin sidang yang bertugas menjelaskan tata tertib dalam pengundian (1 orang petugas).
 Petugas penggulung kertas/ kartu bertugas membacakan kontingen dan nomor undian (1 orang petugas).
Penulis bagan pertandingan di papan (1 orang petugas).
Sekretaris pertandingan yang merekap seluruh bagan pertandingan (1 orang petugas).
Adapun perlengkapan yang perlu dipersiapkan dalam pengundian kejuaraan masing-masing kelas adalah sebagai berikut:
Papan/ kertas bagan perrtandingan sesuai dengan kelas dan jumlah peserta.
Kotak pengocok atau kartu untuk pengundian.
Presensi kehadiran tim mannajer/ official.

D. Pembuatan Bagan Pertandingan
      Pada pertandingan sistem gugur, bagan pertandingan yang langsung dapat dibuat adalah dengan jumlah peserta tertentu. Bagan yang langsung dapat dibuat adalah bila jumlah peserta pertandingan sesuai dengan    rumus:  2 (
Keterangan: n adalah bilangan (2,3,4,5, dst.).
Contoh peserta pertandingan jumlahnya : 2 ( = 4
 
Perlu diperhatikan bila ada Babak Pendahuluan atau Bey, maka penempatannya harus dibuat seimbang (adil) yaitu dipisah antara belahan atas dengan belahan bawah.
Pada Kategori Tunggal, Ganda Regu (TGR) menggunakan sistem Pool, dengan membedakan Jenis Kelaminnya. Ketentuan pertandingan apabila peserta 7 (tujuh) maka pertandingan dibuat 1 pool dan langsung final. Pemenangnya adalah peserta yang mempunyai nilai tertinggi dan hanya diambil juara I, II, dan III saja.
Soal 4:  Peserta Kategori Tunggal Putra jumlah peserta adalah 7 orang, maka langsung Final dan urutan undian pool adalah sebagai berikut:

Tabel  6. Pool Final Kategori Tunggal
No. UndianKontingenJumlah NilaiJuara1.DKI Jaya465I2.Yogyakarta463II3.Jabar455VI4.Jatim460III5.Jateng454VII6.Bali459IV7.Sulsel458V
Hasil Final Kategori Tunggal Putra adalah :
Juara I    DKI Jaya         total nilai 465
Juara II  DI Yogyakarta total nilai 463
Juara III Jatim                total nilai 460

Soal 6:  Apabila peserta kejuaraan pencak silat Kategori Beregu Putri jumlahnya 10 orang, maka harus dibuat 2 (dua) pool sebagai berikut:

Tabel 7. Pool A  terdiri atas 5 (lima) peserta:
No. UndianKontingenJumlah NilaiJuara1.DKI Jaya475I2.Jateng460III3.Kalteng455IV4.Jabar 473II 5.Sumsel454V

Tabel 8. Pool B  terdiri atas 5 (lima) peserta:
No. UndianKontingenJumlah NilaiJuara1.Bali465I2.Yogyakarta463II3.Kalbar455V4.Jatim460III5.Sulsel459IV
   Selanjutnya juara I, II dan III masing-masing pool (A dan B) masuk final, sehingga pesertanya ada 6 (enam finalis). Panitia mengadakan undian lagi pada Grand Final , adapun hasil undian dapat dilihat pada tabel 8 final berikut ini.
    Tabel 9. Pool Grand Final
No. UndianKontingenJumlah NilaiJuara1.Bali459V2.DKI Jaya475I 3.Yogyakarta460IV4.Jabar470III5.Jatim473II6.Jateng455VI
Hasil Final Kategori Beregu Putri adalah :
Juara I    DKI Jaya           total nilai 475
Juara II  Jatim                  total nilai 473
Juara III Jabar                  total nilai 470

E. Cara Menentukan Jumlah Pertandingan
    Pada sistem pool untuk kategori TGR dalam menentukan jumlah peserta maupun jumlah pertandinagn tidak terlalu sulit karena jumlah peserta sedikit, namun pada kategori tanding untuk menentukan jumlah pertandingan cukup banyak. Berikut ini cara menentukan jumlah pertandingan dari seluruh kelas.  Contoh peserta Kejuaraan Pencak Silat Antar Perguruan Tinggi Se-DI Yogyakarta adalah sebagai berikut :
Kelas A putra  jumlah peserta = 17 pesilat
Kelas A putri  jumlah peserta = 15 pesilat
Kelas B putra  jumlah peserta = 21 pesilat
Kelas B putri jumlah peserta  = 11 pesilat
Kelas C putra  jumlah peserta = 14 pesilat
Kelas C putri  jumlah peserta = 10 pesilat  +
      Jumlah seluruh peserta        =  88 pesilat

Untuk menentukan jumlah pertandingan Masing-Masing Kelas pada kategori tanding (sistem gugur) dengan menggunakan rumus:
   n - 1     keterangan : n adalah jumlah peserta tiap kelas
Rumus tersebut hanya digunakan untuk menentukan juara III kembar, namun apabila juara III hanya 1 (satu) pesilat, maka jumlah pertandingan adalah n.

Soal 7: Jumlah peserta kelas A putra = 17 pesilat, maka untuk menghitung jumlah pertandingan kelas A putra adalah dengan rumus:
                                                               n  - 1 =
                                                               17  - 1 =  16 partai pertandingan

Soal 8:  Apabila ingin mengetahui jumlah Seluruh Pertandingan dengan menggunakan rumus:        N - k
Keterangan:
N : adalah jumlah seluruh kelas peserta pertandingan
k : adalah jumlah kelas yang dipertandingkan

Jadi jumlah seluruh pertandingan adalah: N - k  =
                                                                  88 - 6  =  82 partai pertandingan
F. Estimasi Waktu Dan Pembiayaan Dalam Kejuaraan
   Dengan diketahuinya jumlah partai dalam kejuaraan yaitu 82 partai, maka dapat dihitung jam yang dibutuhkan dalam penyelenggaraan pertandingan pencak silat. Bila  estimasi 1  (satu) jam dapat menyelesaikan 4 (empat) partai pertandingan, maka dapat diketahui jumlah jam yang dibutuhkan, yaitu 82 : 4 = 20.5 jam (dibulatkan 21 jam).
 
Jumlah Petugas35
       Dengan demikian jumlah personil yang dibutuhkan dalam suatu kejuaraan dengan 1 (satu) gelanggang adalah 35 orang. Apabila pertandingan menggunakan 2 (dua) gelanggang, maka personil aparat pertandingan ditambah 2 (dua) kali lipat, kecuali Delegasi Teknik dan Asisten Delegasi Teknik, Dokter Pertandingan dan Para Medis, serta Petugas Penimbangan. Aparat pertandingan ini jumlah tetap sama karena saat bertugas mereka duduk diantara dua gelanggang.
     Estimasi dana yang harus dipersiapkan dalam penyelenggaraan pertandingan, apabila kejuaraan ini bertaraf nasional, misalnya Kejuaraan Pencak Silat Antar Perguruan Tinggi se-DI Yogyakarta.

G. Komite Pelaksanaan Pertandingan
      Setiap kejuaraan pencak silat dilaksanakan oleh komite pelaksana, komite ini  ditunjuk dan disahkan oleh Pengurus Top Organisasi Pencak Silat (PERSILAT, PB IPSI, Pengprov IPSI, dst.) sesuai dengan tingkat kejuaraan tersebut. Menurut peraturan pertandingan PERSILAT pelaksana pertandingan terdiri dari unsur pengurus pencak silat dan unsur anggota pencak silat, yang pada dasarnya struktur dan susunan komite pelaksana.

1. Tugas dan Tanggungjawab Delegasi Teknik (DT)
Delegasi teknik adalah sekretaris jenderal  dari PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI. Tugas dan tanggungjawab delegasi teknik adalah :
Sebagai pendamping, pengarah dan penyelia komite pelaksana pertandingan sejak awal kegiatan persiapan, selama kejuaraan, sampai dengan berakhirnya kejuaraan.
Menagani permasalahan yang menyangkut umum maupun teknis penyelenggaraan pertandingan. Saran dan petunjuk DT mempunyai kekuatan mengikat bagi komite pelaksana pertandingan. Kewenangan DT menyangkut menghentikan pertandingan, menunda, membatalkan, pertandingan dan atau mengganti komisi pertandingan bila diperlukan.
Menangani protes (naik banding) bersama ketua pertandingan, dan dewan wasit juri, serta anggota wasit juri yang bertugas (bila diperlukan).
Mengisi dan menandatangani buku penilaian wasit juri.
Menyampaikan laporan tanggungjawab pelaksanaan pertandingan kepada pengurus PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI selambat-lambatnya satu bulan setelah berakhirnya pertandingan.
            Dalam menjalankan tugas DT dibantu oleh Asisten Delegasi Teknik yang diangkat dan ditugaskan oleh PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI untuk membantu DT. Dalam melaksanakan tugasnya asisten delegasi teknik bertanggungjawab kepada DT.
2. Tugas dan Tanggungjawab Ketua Komite Pelaksana
Ketua dan wakil komite pelaksana adalah mereka yang diangkat oleh PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI berdasarkan usulan panitia sesuai dengan status penyelenggaraan pertandingan. Tugas dan tanggungjawab ketua pelaksana adalah sebagai berikut :
Memimpin dan bertanggungjawab untuk memimpin dan melaksanakan kejuaraan.
Wakil ketua bertugas membantu dan bertanggungjawab kepada ketua pelaksanaan.
Menyampaikan laporan tanggungjawab pelaksanaan pertandingan kepada pengurus PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI selambat-lambatnya satu bulan setelah berakhirnya pertandingan.

3. Bidang Teknik Pertandingan
           Executive committee pada bidang umum tugas dan tanggungjawab dari masing-masing panitia adalah pada persiapan awal sebelum pertandingan, sedangkan bidang teknik tugas dan tanggungjawabnya dilaksanakan saat pertandingan berlangsung. Adapun tugas dan tanggungjawab masing-masing bidang teknis adalah sebagai berikut :
            a.  Ketua dan Wakil Ketua Pertandingan
Adalah ditunjuk oleh PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI dari anggota wasit juri Internasional/ Nasional (kelas I atau II).
Tugas ketua dan wakil ketua pertandingan adalah memimpin pelaksanaan teknis pertandingan.
Menyelesaikan protes dan naik banding bersama Dewan Wasit Juri dan DT.
Ketua pertandingan bertanggungjawab kepada delegasi teknik dan ketua pelaksana, sedang wakil ketua pertandingan bertanggung jawab kepada ketua pertandingan.
b.  Dewan Wasit Juri dan Anggota
Adalah ditunjuk oleh PERSILAT/ PB IPSI/ Pengda IPSI dari anggota wasit juri Internasional/ Nasional (kelas I atau II).
Tugas dewan wasit juri adalah membuat matrik/ penugasan anggota wasit juri dalam pertandingan pencak silat.
Bersama delegasi teknik dan ketua pertandingan menjawab protes dari official.
Dewan wasit juri bertanggungjawab kepada ketua pertandingan dan delegasi teknik.
Anggota wasit juri bertugas memimpin pertandingan dan menilai pesilat saat bertanding. Anggota wasit juri bertanggungjawab kepada ketua pertandingan

BAB VIII
STRATEGI PELATIHAN DAN PENILAIAN

A. Strategi Pelatihan

Kompetensi yang diharapkan adalah memiliki kepribadian, dan kemampuan mengembangkan profesi kepelatihan/ keguruan, dengan sub kompetensi mampu menerapkan prinsip-prinsip pembelaan dan serangan beladiri, bentuk-bentuk pembelajaran beladiri, dan penerapan peraturan pertandingan pencak silat dalam kegiatan kesiswaan di lingkungan sekolah.
Untuk itu salah satu strategi pembelajaran yang dapat dirancang untuk membelajarkan kompetensi dan sub kompetensi tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan pendekatan, sumber dan media, serta skenario pelatihan sebagai berikut.

Pendekatan Kontekstual
Pendekatan yang digunakan  dalam pelatihan pengertian beladiri, pembelaan dan serangan beladiri pencak silat, prinsip-prinsip pembelajaran beladiri, penerapan peraturan pertandingan pencak silat, dam manajemen penyelenggaraan pertandingan adalah pendekatan kontekstual (CTL), dengan memunculkan kompetensi learning learning, questioning, authentic asessment, dan reflection.
Media dan Sumber Belajar
Media atau sumber belajar yang digunakan dapat memanfaatkan transparansi, gambar, foto, dari berbagai media cetak yang relevan, serta balok kayu dan sansak/ target.

Skenario Pelatihan
 Melontarkan permasalahan untuk memancing reaksi dari peserta pelatihan atau siswa berdasarkan pengetahuan awal.
 Peserta dibagi dalam kelompok kecil (4-5 orang). Berdasarkan sub kompetensi yang ada pelatih memberikan sejumlah tugas atau pertanyaan kepada setiap kelompok. Setiap kelompok diberi tugas untuk mendiskusikan tentang sistem pertandingan yang berbeda-beda, serta bagaimana memanage penyelenggaraan pertandingan.
 Pembelajaran untuk teori dengan diskusi kelompok, pelatih/ guru mengamati kinerja setiap individu dalam proses kelompok. Untuk praktik dilakukan secara  klasikal, kelompok barisan/ saf atau berpasangan untuk memperagakan gerakan, pelatih/ guru mengamati dan membetulkan gerakan secara individu atau  kelompok.
 Setiap kelompok memperagakan gerakan dasar pencak silat dan siswa mengoreksi gerakan bersama pelatih/ guru. Pelatih/ guru memberikan tanggapan dan evaluasi, serta koreksi tentang hasil pelaksanaan gerakan serta penerapan peraturan pertandingan. Dilakukan refleksi pada proses pembelajaran agar dapat memperbaiki proses pembelajaran berikutnya.
Penilaian dilakukan untuk mengetahui tingkat pemahaman dan keterampilan peserta pelatihan atau siswa mengenai prinsip-prinsip pembelaan dan serangan beladiri, bentuk-bentuk pembelajaran beladiri, dan penerapan peraturan pertandingan pencak silat. Adapun penilaian dapat dilakukan dengan cara: (1) tes tertulis, (2) pengamatan dari kinerja (performance) dan partisipasi peserta atau siswa dalam kelompok atau pasangan, serta (3) penilaian tugas-tugas baik tugas individu maupun kelompok.

B. Penilaian
1. Teori
         Pelatih/ guru membuat pertanyaan yang berdasarkan pada materi yang diberikan pada setiap pokok bahasan dan sub pokok bahasan pencak silat, kemudian diujikan pada siswa secara perorangan, kelompok atau klasikal.
Range nilai ujian teori adalah: 0  100
Bobot nilai ujian teori adalah 1
Berikut ini soal-soal latihan tertulis yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
Jelaskan perbedaan teknik beladiri Pencak Silat dengan beladiri Judo?
Apa ciri-ciri khusus beladiri pencak silat dibandingkan dengan beladiri lain?
Peragakan pembelaan lanjutan dengan arah 8 penjuru mata angin.
Peragakan pembelaan dasar dengan arah 8 penjuru mata angin kemudian beri variasi serangan pukulan.
Peragakan pembelaan dasar dengan arah 8 penjuru mata angin kemudian beri variasi tendangan.
Apa tujuan guru dalam memilih susunan latihan bersaf sambil berjalan ?
Kapan guru memperagakan susunan latihan berhadapan ?
Peragakan latihan kuda-kuda dalam bentuk permainan
Peragakan sikap-kuda-kuda dalam lomba tarik tambang dan jelaskan prinsip-prinsip pelaksanaannya.
Peragakan latihan hindaran dengan berpasangan serta jelaskan prinsip-prinsip pelaksanaannya.
Peragakan cara memasuki gelanggang dan melakukan penghormatan.
Peragakan teknik tendangan yang sah pada bidang sasaran.
Apa golongan dan kelas, bila siswa SMP umur 16 tahun dengan berat badan 42 kg ?
Perlengkapan apa saja yang harus dipersiapan pada pesilat putra pada saat bertanding ?

Tugas
        Pelatih/ guru memilih dan menentukan sub pokok bahasan pencak silat yang telah diberikan, kemudian memberikan tugas kepada siswa berupa kliping atau tulisan secara kelompok atau perorangan.
Range nilai tugas adalah: 50  100
Bobot nilai ujian teori adalah 1
Berikut ini tugas-tugas yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
Buat gambar gelanggang pertandingan pencak silat.
Gambarkan sikap kuda-kuda pada pencak silat.
Gambarkan sikap pasang pada pencak silat.
Buat kliping tentang pertandingan pencak silat.
Buat kliping tentang olahraga beladiri.

Praktik
         Pelatih/ guru memilih dan menentukan materi ujian praktek sesuai dengan pokok bahasan dan sub pokok bahasan pencak silat, kemudian diujikan pada siswa secara perorangan, berpasangan atau klasikal yang disesuaikan dengan kondisi alat dan fasilitas yang ada di sekolah.
Range nilai ujian praktek adalah: 50  100
Bobot nilai ujian teori adalah 2
         Berikut ini praktik yang harus diperagakan oleh peserta pelatihan.
Peragakan sikap-sikap berdiri pada pencak silat.
Peragakan delapan sikap pada pencak silat, serta beri variasi serangan.
Peragakan bentuk-bentuk pembelaan pada pencak silat.
Peragakan tata cara memasuki gelanggang seorang pesilat.
Peragakan penilaian yang sah pada pertandingan pencak silat.


DAFTAR PUSTAKA
Agung Nugroho. (1999). Administrasi dan Organisasi Penyelenggaraan Pertandingan Pencak Silat Olahraga. Yogyakarta: FPOK IKIP Yogyakarta.

----------. (2001). Diktat PedomanLatihan Pencak Silat. Yogyakarta: FIK-UNY.

----------. (2004). Pencak Silat: Comparasi, Implementasi, dan Manajemen. Yogyakarta: FIK-UNY.

----------. (2007). Ensiklopedi Pencak Silat Bergambar. Yogyakarta: FIK-UNY.

Fay Goodman. (1998). The Ultimate Book of Martial Arts. New York: Annes Publishing Inc.

Januarno. (1989). Pedoman Pembinaan Latihan Prestasi Olahraga Pencak Silat. Jakarta: Yayasan Setia Hati Terate.

M. Atok Iskandar. (1992). Pencak Silat. Jakarta: Dirjen Dikti Dep. P dan K.

Moch. Saleh. (1986). Materi Pokok Beladiri dan Metodik. Jakarta: Karunia.

Notosoejitno. (1997). Khasanah Pencak Silat. Jakarta: CV. Sagung Seto.

PB IPSI. (1994). Pencak Silat. Jakarta: Humas PB IPSI.

----------. (1999). Penjelasan Peraturan Pertandingan Pencak Silat Antarabangsa. Surabaya: Panpel Pencak Silat PON-2000.

----------. (2007). Peraturan Pertandingan Pencak Silat. Jakarta: Munas XII IPSI.

PERSILAT. (2000). Peraturan Pertandingan Pencak Silat Antara Bangsa. Jakarta: Humas PERSILAT.

----------. (2001). The International Pencak Silat Competition Regulations. Kuala Lumpur:  OC SUKAN SEA XXI-2001.

----------. (2004). The International Pencak Silat Competition Regulation. Jakarta: IPSF-PERSILAT.

Sardjono. (1981). Didaktik dan Metodik Senam.Yogyakarta: FKIK- IKIP.

Tisnowati Tamat. (1982). Pelajaran Dasar Pencak Silat. Jakarta: Miswar.


CATATAN PENTING:
" Isi artikel ini banyak yang terpotong, untuk lebih lengkap dan jelas silahkan download makalahnya di sini"
DOWNLOAD HERE
Berita Tren
Berita Tren

Previous
Next Post »